Baca Berita

Pemkab Gianyar Atensi Serius Kebakaran TPA Temesi

Oleh : | 13 Agustus 2019 | Dibaca : 32 Pengunjung

Sumber Foto : Humas Gianyar

Kebakaran yang terjadi di TPA Temesi mendapat perhatian serius Pemkab Gianyar. Hal ini dilakukan karena sudah menimbulkan dampak buruk bagi kesehatan masyarakat, terutama Desa Lebih yang terpapar dari asap kebakaran tersebut.

 Sekdakab Gianyar, I Made Gede Wisnu Wijaya langsung memimpin rapat koordinasi dengan instansi terkait yakni, DLH, Dinas Sosial, Dinas PolPP Damkar, Dinas Kesehatan serta BPKAD di Ruang Pertemuan Bappeda Kabupaten Gianyar, Selasa (13/8).

 Wisnu Wijaya mengatakan, meski saat ini 95 persen kebakaran di TPA Temesi sudah bisa ditangani, namun dirinya tetap meminta jajarannya untuk tetap siaga antisipasi munculnya titik api lagi. Bahkan, Wisnu Wijaya meminta lima unit pemadam kebakaran tetap disiagakan di TPA Temesi. 

 “Lima persen ini juga berpotensi menjadi 70 persen, 75 persen lagi kalau cuacanya tidak mendukung,” kata Wisnu Wijaya.

 Terkait dampak yang ditimbulkan akibat kebakaran tersebut, Wisnu Wijaya memerintahkan Dinas Kesehatan membentuk Posko Kesehatan. Namun, jika Puskesmas Pembantu (pustu) jaraknya dekat dengan desa yang terpapar, maka Pustu akan dimaksimalkan untuk memberikan pelayanan kesehatan gratis kepada masyarakat.

 Untuk langkah selanjutnya, Pemkab Gianyar akan melakukan kerjasama dengan Universitas Udayana untuk melakukan kajian terkait penanganan kebakaran tersebut. Untuk saat ini, Wisnu Wijaya meminta kepada OPD terkait untuk melakukan kajian terkait penggunaan anggaran dalam upaya penanganan kejadian tersebut.

 “Saya minta secepatnya, dua hari ini kajian itu sudah selesai. Ini harus gerak cepat ndak boleh lalat-lelet niki. Kajian ini sebagai dasar untuk menjalankan anggaran, jangan sampai salah dalam memanfaatkan anggaran,” tegas Wisnu Wijaya.

 Ditambahkan, selain kajian dari Unud, hasil kajian dari masing-masing OPD ini nantinya akan dijadikan dasar dalam menentukan status kebencanaan yang terjadi di TPA Temesi. Sehingga, berdasarkan hasil kajian tersebut Bupati Gianyar bisa menetapkan status kebencanaan. Karena kejadian ini, tidak hanya tentang kebakaran saja namun juga dampak yang ditimbulkan akibat kejadian tersebut, baik lingkungan, sosial dan kesehatan.

 “Kalau dananya dipandang cukup besar dan tidak bisa diselesaikan dengan cepat, kita keluarkan dari pos dana bencana. Dan pencairan dana ini ada mekanismenya, tidak bisa sembarangan, jadi harus ada kajian,” terang Wisnu Wijaya.

 Dikatakan, dalam kurun waktu satu minggu ini, status kebencanaan akan segera ditetapkan untuk menentukan langkah-langkah yang akan diambil oleh Pemkab Gianyar dalam upaya penangangan kebakaran di TPA Temasi. Sehingga ke depan, kejadian serupa tidak terjadi lagi. Begitupula kepada petugas kebakaran, akan diagendakan pelatihan untuk lebih meningkatkan kompetensi petugas di lapangan.

Malam sebelumnya, Bupati Gianyar Made Mahayastra dan Wabup Anak Agung Gde Mayun menemui masyarakat Desa Lebih yang terdampak asap dari TPA Temesi untuk bersama-sama mencari solusi. (Humas Gianyar)


Oleh : | 13 Agustus 2019 | Dibaca : 32 Pengunjung


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya :